Friday, 17 June 2011

Kalau Dah Jodoh Tidak Ke Mana Part 1


agak berat bukan apabila berbicara soal jodoh. selalunya apabila cakap pasal kawen, orang akan kaitkan dengan berapakah umur. bila orang tanya bab umur. next question dah tentu akan tanya dah kawen ka belom. kalau dijawab belum, soalan seterusnya kau faham-faham sajalah. sudah umur sekian-sekian. rakan seangkatan sudah sampai seru. tapi diri sendiri masih tercari-cari.

mencari jodoh atau mencari cinta?

masa umur aku di awal 20an. aku mengaku bahwa ketika itu aku memang mencari cinta. cintailah aku. cintailah aku. cintailah aku. hati aku meronta-ronta ingin dikurniakan belahan jiwa yang memenuhi ciri pasangan idaman. mungkin yang baik rupa parasnya. yang baik peribadinya. yang juga datang dari keturunan dan latar belakang agama yang baik-baik. calon yang tidak segan untuk aku perkenalkan dia kepada kedua orang tuaku, yang meyakinkan aku bahwa calon pasangan hidup aku ini akan mudah mendapat green light dari kedua ibu bapa. kamu semua juga menginginkan sedemikian bukan?

lalu aku menjalani proses berkenalan, juga menjalani episod percintaan. aku gembira bila mana ada seseorang yang ambil berat tentang aku. yang boleh aku panggil sayang. yang boleh aku bergayut telefon dengannya selama berjam-jam. yang boleh aku berinya hadiah setiap kali ulangtahun kelahirannya. malah yang poskan padaku kad ucapan cinta, yang kononnya buat aku percaya bahwa life aku adalah normal seperti orang lain. berkenalan, bercinta, bergaduh. dan kemudian berbaik semula.

tahun berganti dan hubungan cinta itu putus. yang hairannya. aku tidak pula berasa sedih. yang lepas biar lepas. kalau ada jodoh akan bertemu lagi. kehidupan diteruskan. aku berkenalan dengan orang lain, menjalani percintaan yang episod-episodnya lebih kurang sama plot dan jalan ceritanya. dan kemudian selepas satu jangka masa, hubungan cinta putus lagi. aku optimis. mungkin putus kerana tidak serasi. tidak berjodoh barangkali. 

pengalaman cinta bermusim ini membuat aku terfikir. apakah episod cinta itu semua adalah realiti?. adakah benar aku sememangnya bercinta?. atau aku sebenarnya berpura-pura mahu terjebak dalam percintaan sebab terikut-ikut akan trend bercinta orang lain. adakah aku sedang bereksperimen? banyak yang telah terbuang. masa, wang ringgit, malah kampus life aku sebagai student turut diganggu oleh 'urusan cinta' yang akhirnya ke laut jua. pelajaran aku tidak cemerlang seperti di zaman persekolahan. sepanjang 3-4 tahun pengajian. cuma berapa A yang dapat aku kutip? cinta?.. kecundang kesemuanya.

yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran. pelajaran tidak cemerlang, percintaan juga gagal. aku merenung kembali ke dalam diri. aku ini hanya manusia lemah yang suka bertindak mengikut perasaan. masa muda aku berlalu tanpa sebarang kebanggaan. orang lain lepas belajar biarpun tak cemerlang boleh terus kawen, berkeluarga. sedangkan aku lepas belajar masih takut nak buka tirai memulakan kehidupan. sendirian dan tiada keyakinan. baru nak menyesal?



bersambung....

2 comments:

suha said...

cinta itu ialah bila kita rasa senang bila bersama,bukan mnghabiskan duit semata..

cik suha?juga sudh hlg rasa cinta..yg ada hanya cinta tok suami..doakan smoga satu hari nnti cik suha bertemu jodoh walopon bukan bermula dari rasa cinta..tak mau yg kete bmw,tak mau yg ensem..sbb cik suha mementingkan keperluan

(^_^)


teruskan menulis..sangat nice..

ghost writer said...

rasa macam nak marah kat kamu bila kamu bandingkan kamu dengan orang lain tentang soal jodoh.tapi tetap faham kalau benda tuh ganggu fikiran kamu.

jangan risau..tuhan itu maha mengetahui.